Posted in Sinopsis

[Sinopsis] Wish To See You Again Part 2 (End)


Okeh. Ini lanjutan sinopsis yang part 1. Kayaknya bukan sinopsis deh. Soalnya lumayan panjang (-__-)” Yang belum baca part 1, ni ada linknya🙂

Part 1

Part 2

Di kantornya Lu Yi, ada wartawan baru dari Amerika, namanya Leo. Dia dapet tugas buat mewawancarai Ye Zi. Nancy yg pengen tau perasaan Xule yg sebenernya ngajak Xule ketemuan di kafe. Pas udah bicara Xule malah jwab gini, “jadi in hal penting yg mau kau bicarakan”. Nancy yg bingung mau ngapain ijin ke kamar mandi. Di mejanya, Xule dihampiri Lu Yi n Leo. Lu Yi bilang ke Xule kalo Leo yg mau wawancarai dia. Xule nolak, dia g mau wawancara ma org yg g dkenal. Terus Nancy dtg dr km. Dia kaget waktu lihat Leo. Leo juga. Terus mereka berpelukan. Ternyata Leo itu kakak kelas Nancy waktu SMA. Waktu lihat Nancy dipeluk, XuLe g terima. Dia cemburu kali ya. Trus dia tanya apa mereka saling kenal? Trs Nancy jelasin semua n Leo nambahi, kalo dulu banyak yg suka sama Nancy.

Kemudian Neng Xian nanya ngapain Leo disitu sama Lu Yi, Leo nanya apa gadis itu kenal sama Xu Le dan di jawab sama Neng Xian kalo Xu Le adalah temannya. Kalo gitu Xu Le juga temenku dong jelas aja Xu Le makin sebel apalagi kemudian Lu Yi pamit tinggalah mereka ber3 dan Leo menunda mewawancarai Xu Le karena ingin bertemu dulu dengan ortunya Neng Xian buru2 Xu Le ngomong kalo dia juga mo kerumah Neng Xian karena mo ngambil barangnya yang ketinggalan di sana (wah ni cowok beneran cemburu) trus Leo ngomong kalo dia bawa motor. Cuma cukup berdua. Nggak perlu kata Xu Le “karena aku bawa mobil” dan langsung narik tangannya Neng Xian. Waktu liat mobilnya Xu Le yang keren abieez Nang xian nanya “ini beneran mobil kamu” dan di jawab Xu Le dengan senyuman, di perjalanan Xu Le dan Leo kebut2an mo ngeliatin sapa yang paling jago.

Dirumah ortunya Neng Xian, Leo disambut dengan hangat  dan untuk sementara Xu Le di cuekin dan di cuma bisa diam mematung ngeliat keakraban keluarga Neng Xian dengan Leo,karena dah lama nggak bertemu Leo di tawarin makan masakan ibunya Neng Xian yang jadi Favoritnya dan Xu Le di tanya tau nggak apa masakan favorite keluarga Neng Xian dan Xu Le nggak bisa jawab.

Sekian lama nyari pekerjaan akhirnya Xiao Ma diterima bekerja di Taipei 101 sebagai PR manager dan dia boleh membentuk timnya sendiri kemudian Xiao Ma ngajak A Hao dan juga Nang Xian kembali bekerja dengannya. Dan untuk merayakan mereka sudah mendapat kerja kembali Xiao Ma mengadakan pesta dan suasana kembali kaku waktu A Hao bertemu dengan Lu Yi bahkan kemudian A Hao nyuruh Xiao Ma ngelamar Lu Yi dengan cincin miliknya terang aja Lu Yi marah karena itu adalah cincin yang dulu di paka A Hao buat ngelamar dirinya, “aku nggak mo make cincin bekas di jariku” kata Lu Yi dan waktu mereka sedang bersulang Xiao Ma mendapat telp untuk segera menemui clientnya dan dia minta tolong pada A Hao buat nganterin Lu Yi pulang.Dengan terpaksa A Hao nganterin Lu Yi pulang dan Xu Le nganter Nang Xian dan kakaknya. Habis nganterin Nang Xian dan kakaknya pulang Xu Le nyusul ke apartemennya Lu Yi dan sekali lagi dia ngeliat A Hao dan Lu Yi sedang berpelukan tapi tidak lama kemudian A Hao pulang dan Xu le nemuin Lu Yi buat nanya apa yang sebenarnya terjadi kepada antara dia dan A Hao , Lu Yi ngomong kalo tunangannya dulu di Amerika adalah A Hao dan meminta Xu Le untuk merahasikan hal itu dari Xiao Ma.

Beberapa hari kemudian Leo nelpon Xu Le buat janjian wawancara, tapi Xu Le menolak. Leo nggak kehilangan akal dia bilang “ya udah kalo gitu aku akan mencari info mengenai kamu sama adik kelas (Neng Xian), “karena saat ini aku sedang kencan sama dia”. Ternyata emang Leo sedang sama Neng Xian dan waktu lagi bercanda mo memegang pipinya Neng Xian tiba2 Xu Le muncul dan buru2 Xu Le duduk di samping Neng Xian dan kayaknya Leo emang sengaja mo ngerjain Xu Le karena dia ngajakin Xu Le buat main tennis dan Xu Le nggak mau karena nggak pake pakaian olahraga. Sama Leo udah disediain pakaian olahraga + raket tennis jadi Xu le dah nggak punya alasan buat nolak lagi atau jangan kata Leo “kamu nggak bisa maen tennis”..”bisa kok” jawab Xule.

Di lapangan Tennis biar pertandingan semakin seru Leo  ngasih taruhan kalo dia menang Xu Le harus ngasih tau dia alasan pake name “Ye zi” tapi Xu Le nggak mau..”ya udah kalo gitu taruhannya siapa yang menang akan mencium adik kelas” Xu Le Cuma bisa mandang Leo dengan kesel  dan ternyata Xu Le beneran nggak bisa maen tennis waktu pegang raket tangannya kaku banget jelas aja di ketawain sama Leo  dan waktu Leo mukul bola kena jidatnya Xu Le dan cowok itupun kejatuh ke lantai dan tangannya keseleo, ngeliat itu Leo buru2 narik tangan Nang Xian dan pura2 mo’ ngekiss gitu tapi buru2 tangan Nang Xian ditarik sama Xu Le dan bilang “jangan pernah menyentuh Nang Xian karena dia milikku” abis bilang gitu Xu Le pingsan.

Di rumah sakit Xu Le kesel banget sama Leo karena slalu diganggu apalagi Leo bawain apel dan Xu Le menolak waktu ditawarin makan apel “kenapa kamu nggak suka apel?”tanya Leo..”apa kamu selalu pengen tau setiap alasannya?”jawab Xu Le..”iya”kata Leo.. dengan kesal  Xu Le jelasin “waktu masih kecil dipanti asuhan dulu aku pernah di kasih apel busuk yang penuh dengan ulat, jadi sekarang aku sensitive dengan apel.PUAS!!!” kata Xu Le dan Leo Cuma bisa diam.

Tidak lama bekerja A Hao di tugasin dinas ke Hongkong dan waktu di bandara Lu Yi yang nyusul dan langsung meluk A Hao dan bilang kalo dia tau alasan A Hao ninggalin dirinya tapi menurut A Hao bagaimanapun dia udah menyakiti perasaannya Lu Yi dan itu nggak bisa di maafkan lalu buru2 pergi buat boarding pass dan ninggalin Lu Yi yang hanya bisa nangis.

Pulang dari Hongkong A Hao membawa berita baik buat Xiao Ma karena tawaran kerja sama mereka di setujui oleh client mereka di Hongkong untuk itu Xiao Ma meminta A Hao lembur untuk membuat proposal padahal ini akal2annya Xiao Ma karena hari itu A Hao ulang Tahun dan dia ingin memberikan kejutan untuk sahabatnya itu dan juga mengundang Xu Le dan Nang Xian serta kakaknya dan waktu Nang Xian nanya kenapa Lu Yi tidak di ajak Xiao Ma hanya menjawab kalo seperti hubungan A Hao dan Lu Yi tidak baik.

Karena kelupaan membeli pembuka botol untuk sampanye Xiao Ma nyuruh Xu Le untuk nemuin A Hao dulu dan di ruangan kantor lagi2 dia ngeliat A Hao dan Lu Yi sedang bicara dengan serius dan Xu Le hanya memperhatikan dari kejauhan dan tiba2 saja Xiao ma udah ada disana dengan spontan Xu Le teriak kalo surpraise party untuk A Hao sudah ketauan padahal itu hanya untuk mencuri perhatian dari A Hao dan Lu Yi, Xiao Ma yang ngeliat Lu Yi di situ kaget karena ngerasa nggak mengundang gadis itu.

Leo nggak putus asa dan belum puas karena blom mendapatkan berita dari Xu Le dan dia hubungi Xu Le lagi tapi cowok itu tetep nggak mo ngelanjutin wawancaranya. Leo pake Nang Xian buat mncing Xu Le supaya mau menuruti kemauannya. Karena kalo Xu Le nggak mo’ datang dia akan mencari adik kelasnya itu. Di Kafe udah nungguin Leo dan di godain sama Leo “kamu datang tepat waktu sekali kamu pasti takut kalo aku mencari Nancy-kan?”. Leo maksa ambil fotonya Xu Le karena dia udah nyewa studio dengan terpaksa Xu Le ikut. Awalnya ekspresi wajahnya Xu Le lempeng aja nggak mo senyum. Tapi kemudian dia senyum. Ternyata di belakangnya Leo udah berdiri Neng Xian. Kelar pemotretan Neng Xian ngomong ke Xu Le dengan tangan yang terperban gimana dia makan dan ngetik naskah kalo gitu biar aku yang menjadi tanganmu. Di rumah Xu Le, Nang Xian nyiapin makan malem dan juga nyuapin Xu Le dan bantuin ngetik naskahnya Xu Le nggak lama Nang Xian pamit pulang setelah abis di kiss sama Xu Le.

Malam itu juga Xu Le mo ke pool taksi. Tiba2 Lu Yi udah di depan pintu rumah dan pengen curhat mengenai A Hao dan mo’ ikut ke pool taksi. Di sana Lu Yi minum2 sama supir taksi yang lainnya sampe mabuk dan waktu mo’ di anter pulang sama Xu Le, dia nggak mau dengan terpaksa Xu Le membawa Lu Yi menginap di rumahnya. Keesokan paginya Nang Xian datang bawain sarapan pagi buat Xu Le dan baru aja ngeluarin susu dari kantong, dia lihat dari dalam kamar Xu Le keluar Lu Yi yang langsung ke kamar mandi tanpa sadar kalo di situ ada Nang Xian. Dari tatapan matanya Nang Xian minta penjelasan sama Xu Le tapi cowok itu sepertinya tidak menyadari. Langsung aja Nang Xian lari keluar dan di kejar sama Xu Le. Kepada cowok itu Nang Xian cuma minta satu alasan saja dan Xu Le mengatakan tidak bisa memberikan alasan apapun dan meminta Nang Xian percaya padanya. Jelas aja Nang Xian kecewa dan trus ninggalin Xu Le.

Di kantor, Xiao Ma heran ngeliat Nang Xian yang nggak kayak biasanya. Dia tanya “ada apa?”. Nancy bales tanya, ”gimana kalo orang yang kamu suka mencintai orang lain”. ”kalo dia memang mencintai aku berarti dia rugi karena melewatkan kesempatan untuk memiliki aku yang berharga tapi kalo dia lebih mencintai orang itu aku akan mendoakan mereka”kata Xiao Ma mendengar kata2 Xiao Ma Nang Xian Cuma bisa diam.

A Hao di tawari kerjasama oleh temennya Leo untuk membuat pameran di Taipeh 101 untuk itu dia mengajak ketemuan dan mengundang Leo,Xu Le, A Hao dan juga Nang Xian, A Hao yang tau sepertinya kalo Nang Xian dan Xu Le ada masalah meninggalkan mereka berdua untuk berbicara setelah pembicaran pameran itu selesai.

Di kafe Nang Xian nanya gimana keadaan Xu Le “tidak baik” jawab Xu Le. ”Apakah mencemaskan aku?” tanya Nancy. ”Aku mencemaskan keadaan Lu Yi.” kata Xu Le. Mendengar kata2 Xu Le, Nang Xian sangat sedih “kenapa kamu tidak berbohong saja untuk menyenangkan perasaanku, kenapa kamu tidak bisa memahamiku” dan waktu Nang Xian nanya apa dia bisa mempercayai Xu Le “kamu sendiri yang memutuskan”kata Xu Le sambil meninggalkan Nang Xian sendirian.

Di Lobby gedung Xu Le dah di tunggu buat wawancara sama Leo dan mereka pergi ke kafe di sana Leo nanya kenapa Xu Le pake nama Ye zi dan Xu Le tetep bilang kalo nama itu muncul begitu saja dan gimana awalanya bisa ketemu sama Nang Xian trus Xu Le bilang kalo tiap dia pegang tangannya Nang Xian, dia seperti kesetrum listrik dan semua inspirasinya muncul, “itu yang nama cinta” kata Leo atau lebih tepatnya “cinta pada pandangan pertama” kemudian Xu Le cerita kalo dia sangat marah sama ortunya karena udah membuang dia dan dia bilang kalo Leo nggak akan mengerti perasaan anak yang terbuang ..”aku mengerti” kata Leo..”karena aku juga dibesarkan di panti asuhan” kemudian Leo maksa Xu Le buat ikut ngeliat keadaan ortu kandungnya awalnya Xu Le menolak “dari mana kamu tau mengenai ortu”..”karena aku adalah wartawan itu hal yang mudah untukku”kemudian mereka pergi kerumah ortu Xu Le dan dia bisa ngeliat dari jauh kalo keadaan ortu kandungnya sangat menyedihkan.

Melihat hal itu Xu Le lari dan nangis dan tau2 udah di depan rumahnya Nang Xian dan hanya memandang rumah itu padahal saat itu sedang hujan deras dari jauh Nang Xian yang baru pulang teriak manggil dan Xu Le waktu ngeliat Nang Xian langsung meluk gadis itu dan kemudian pingsan. Nang Xian yang panic manggil ortunyaMalam itu Xu Le nginep di kamar Nang Xian di tungguin sama gadis itu,keesokan harinya Leo datang kerumah Nang Xian buat pamit karena mo pergi. Waktu Nang Xian pulang kerja Xu Le masih tidur dan Nang Xian yang aslinya masih kesal nggak jadi marah yang ada malah dia kasihan sama Xu Le dan waktu bangun Xu Le minta Neng Xian jangan pernah meninggalkan dirinya.

Ortu Nang Xian yang ngeliat kedekatan anaknya dan Xu Le meminta Xu Le tinggal di rumah mereka sebelum kelak mereka benar2 menikah. Nang Xian yang mendengar permintaan ibunya marah karena kesannya kok dia nggak laku sampe di sodorin ke Xu Le gitu dan kemudian lari ke luar yang di kejar sama Xu Le. Di depan cowok itu Nang Xian nanya gimana sebenarnya perasaan cowok itu karena waktu itu dirumah A Hao, Xu Le pernah ngomong “rasa suka, entah sejak kapan, awalnya kebiasaan trus jadi keterusan dan kemudian jadi menunggu, apa maksudnya?” kata Nang Xian “oh waktu itu aku ingat dialog di novelku”kata Xu Le Jelas aja Nang Xian tambah nangis dan pergi ninggalin Xu Le dan cowok itu buru2 bilang “aku menyukaimu” Nang Xian bergeming. “aku menyukaimu” kata Xu Le lagi. Baru dech Nang Xian lari kepelukan Xu Le.

Di depan rumah Nang Xian waktu mo pulang Xu Le ketemu dengan Nang Zhen yang lagi nangis kepada Xu Le, Nang Xian ngomong kenapa “orang yang aku cintai, tidak bisa mencintaiku” ternyata A Hao ngomong kalo dia belum bisa tenang dan tinggal di Taiwan kalo belum bisa merebut kembali perusahaan sepatu milik orang tuanya. “Berapa uang yang diperlukan untuk membeli kembali perusahaan ayahnya A Hao”kata Xu Le..”sekitar puluhan juta dollar”. Paginya Xu Le memeriksa buku tabungannya dan nggak lama datang ortu Nang Xian yang mo bantuin dia packing buat pindahan ke rumah mereka.

Xu Le menguras tabungan pribadinya untuk menolong A Hao dan dia meminta kepada teman ayahnya A Hao agar merahasiakan hal itu dari A Hao. A Hao yang di temui partnernya untuk memberikan saham yang sudah kembali menjadi miliknya, dah menanyakan bagaimana orang yang telah mengkhianati ayahnya bisa mengembalikan saham begitu mudahnya, namun orang itu hanya mengatakan kalo dia sekarang sudah berubah. Xu Le sudah mulai pindah ke Rumah Nang Xian dan tinggal di kamar sebelah kamar Nang Xian.Karena terbiasa hidup sendiri Xu Le tidak terbiasa dengan suasana pagi dirumah Nang Xian, saat dia masih tidur di bangunin buat sarapan pagi abis itu dipaksa ikut latihan Tai Chi sama ayahnya Nang Xian belom lagi ibunya Nang Xian minta ditemenin belanja ke pasar aslinya si mo’ pamer kalo calon menantunya adalah penulis yang terkenal dan berwajah tampan yang ada Xu Le di kerubungi ibu2 yang mo minta photo bareng.

Di kantor Xiao Ma mendapat tawaran pelatihan ke Swiss dan dia bolah mengajak 1 orang sebagai assistannya trus Xiao Ma nawarin Nang Xian namun Nang Xian akan mempertimbankannya terlebih dahulu, “tenang saja kalo masalah dengan Xu Le aku akan membujuknya”kata Xioa Ma lalu minta tolong Nang Xian untuk menemani membeli cincin karena sebelum berangkat ke Swiss dia ingin melamar Lu Yi. Melarikan diri dari Ibu2 itu Xu Le pulang kerumahnya untuk menjual mobil yang baru saja di belinya untuk membantu A Hao, nggak lama datang Xiao Ma yang mengajak buat makan siang dan saat Xu Le sedang ganti baju ada sms dari Lu Yi di HP Xu Le karena penasaran Xiao Ma membacanya “Xu Le, aku pernah berjanji tapi sepertinya aq tidak bisa memenuhi janji itu karena aku tidak bisa mencintai Xiao Ma sepenuhnya” Xiao Ma sangat marah pada Xu Le dan mengatakan kalo dia nggak mo’ ketemu Xu Le lagi. A Hao datang ke kediaman keluarga Pan untuk berpamitan karena mo’ Amerika sekaligus minta maaf sama Nang Zhen karena nggak bisa mencintai gadis itu dan dia memberikan karya pertama Xu Le waktu di SMU “air mata daun” untuk disimpan,pulang dari sana A Hao ketemu dengan Xu Le dan meminta Xu Le tetap merahasiakan hubungan A Hao dan Lu Yi dan Xu Le mengatakan kalo dia akan merahasiakannya dan berharap bisa bertemu lagi dengan A Hao.

Malemnya Xiao Ma tetep nemuin Lu Yi buat ngelamar dan di tolak oleh gadis itu. Xiao Ma yang sangat kecewa. Dia meminta pada Lu Yi untuk menemani dirinya terakhir kali berdarmawisata ke danau bersama rekan kantornya dan memutuskan mempercepat keberangkatannya ke Swiss. Dari kantor, Nang Xian menemui Xu Le dirumah cowok itu dan mengatakan sebaiknya minta maaf pada Xiao Ma “Kalo aku minta maaf, berarti aku dan Lu Yi memang ada apa2?” kata Xu Le “aku ingin percaya padamu, tapi aku lebih ingin kalo kamu menceritakan apa yang sebenarnya terjadi antara kau dan Lu Yi, aku hanya ingin bisa tenang”kata Nang Xian dan tiba2 Xu Le dan mencium Nang Xian awalnya ciumannya lembuuut banget abis itu Xu Le seperti kehilangan control dan buru2 sadar “apa ini yang terjadi pada kau dan Lu Yi pada malam itu?”tanya Nang Xian, “kalau kau berpikir seperti itu aku sangat kecewa, sebaiknya kau pulang karena besok kamu akan berwisata ke danau” kata Xu Le.

Pada saat Nang Xian berdarmawisata ke danau Xu Le menjual rumahnya kembali untuk menolong A Hao dan Xiao Ma mengirim surat pada Lu Yi dan mengatakan kalo hari ini dia akan berangkat ke Swiss dan meminta Lu Yi menemuinya di bandara. Lu Yi yang mulai menyadari perasaannya dengan Xiao Ma segera menyusul kebandara. Ternyata dalam perjalanan menuju ke bandara mobil yang membawa Xiao Ma kecelakaan.

Beberapa waktu berlalu orang dari penerbitan nemuin Xu Le dan mengatakan kalo novelnya tidak bisa di terbitkan karena kurang bagus. Jelas aja membuat Xu Le frustasi dan melampiaskan ke marahannya pada Nang Xian yang menganggap semenjak dia tinggal di rumah itu dia tidak punya inspirasi lagi walaupun sudah memegang tangan Nang Xian. Xu Le kemudian mutusin buat jadi sopir taksi lagi berharap mendapat inspirasi lagi. Nang Xian curhat pada kakaknya trus kakaknya ingat pada karya pertama Xu Le dan memberikannya ke penerbit.

Rekan kerja Nang Xian ngasih tau kalo di rumah sakit dia ngeliat papan nama Xiao Ma. “tapi itu tidak mungkin” kata Nang Xian karena sekarang dia sedang di Swiss. Karena penasaran Nang Xian datang ke RS itu dan ketemu dengan Xiao Ma yang ternyata akibat kecelakaan itu kaki kirinya harus di amputasi. Xiao Ma meminta Nang Xian untuk merahasiakannya dari Xu Le. Dia bilang, “Xu Le itu tidak bisa berbohong, nanti dia pasti memberitahukan pada Lu Yi dan aku takut tidak bisa membedakan cinta dan kasihan”

Nang Xian yang sudah berhari2 tidak bertemu Xu Le mencoba menelpon cowok itu tapi nggak pernah diangkat. Sampe akhirnya dia ngirim SMS minta Xu Le menghubunginya dan waktu Xu Le menghubunginnya Nang Xian hanya mengatakan kalo Xiao Ma ada di rumah sakit, “mendengar suaranya yang dingin aku tidak mau berbicara apapun lagi, padahal aku ingin menanyakan apakah dia merindukanku”batin Nang Xian.

Xu Le segera menuju rumah sakit dan waktu di beritau oleh perawat kalo Xiao Ma kakinya di amputasi Xu Le marah2 pada dokter di RS itu dan nemuin Xiao Ma. Mereka berbicara dan meminta Xu Le untuk tidak memberitau Lu Yi. Ternyata novel yang di tulis Xu Le wktu SMA di terbitkan dan mendapat respon yang bagus dari penggemarnya dan bahkan novel yang semula di tolak untuk di terbitkan di tulis dalam bahasa Inggris dan mendapat penghargaan. Xu Le menerima surat dari beberapa penggemarnya dan di antaranya ada surat dari Leo yang intinya kalo saat ini Ibu Xu Le sedang menunggu dirinya di Alishan dan nggak mo pergi dari tempat itu walaupun Cuma 1 menit karena takut kalo dia pergi anaknya akan datang.

Di RS, Nang Xian membezuk Xiao Ma dan cowok itu minta temenin Nang Xian ngeliat keadaan Lu Yi. Waktu di Taksi Xiao Ma hanya melihat Lu Yi dari jauh yang sedang berbicara dengan clientnya. Melihat hal itu Nang Xian lari ke luar taksi dan ngasih tau kalo Xiao Ma ada di dalam taksi. Tapi Xiao Ma buru2 nyuruh sopir taksinya untuk pergi dari situ dan di kejar sama Lu Yi. Lu Yi jatuh. Karena tidak tega sopir taksi berhenti dan memberikan kesempatan Lu Yi untuk bicara tapi Xiao Ma tidak mau turun dari taksi “aku akan menunggu mu di acara kembang api di 101” kata Lu Yi kemudian Xiao Ma langsung pergi.

Di kantornya waktu lagi makan siang, Nang Xian ngeliat layang2 berbentuk burung hantu dan dia langsung inget sama Xu Le. Dia dikasih tau sama orang yang menaikan layang2 itu –trnyata dia orang yg waktu di Alisan main laying-layang sama Nancy, Xu Le, and Xia Wu–  kalo orang yang dicarinya itu sedang menunggu di suatu tempat dan hanya orang yang berhati kuatlah yang tau. Nang Xian berpikir keras kemana kira2 Xu Le pergi kemudian di inget Alishan dan buru2 dia langsung pergi ke sana. Di Alishan Xu Le berusaha mencari ibu kandungnya dan ternyata ibunya adalah wanita yang dulu pernah melayani dia dan Nang Xian waktu membeli patung burung hantu di Alisahn dan wanita itu meminta maaf pada Xu Le karena telah menelantarkan Xu Le. Xu Le memaafkan wanita itu dan waktu di tanya abis ini mo’ kemana “aku akan mencari seseorang yang sangat penting buat hidupku” kata Xu Le sambil tersenyum.

Malam taun baru Lu Yi berharap2 harap cemas nunggu kedatangan Xioa Ma di depan gedung Taipei 101 dan waktu langit di penuhi oleh kembang api Xiao Ma datang mengenggam tangan Lu Yi dan mencium wanita itu dengan mesra. Di Alisahn Nang Xian menantikan matahari terbit sambil berharap bertemu dengan Xu Le. “apakah ini imaginasiku,karena sepertinya bentuk tubuh Xu Le berbayang lembut dihadapanku”kata Nang Xian. Ternyata Xu Le emang sudah lama menunggu Nang Xian di sana dan kemudian mereka berpelukan setelah Xu Le memberikan patung burung hantu. Waktu perjalanan pulang, di dalam taksi Xu Le melamar Nang Xian dan menurut gadis itu cara Xu Le melamar dirinya sama sekali tidak romantis.

Tamaat deh…

Hadoooh. Part 2 ini aq banyak copasnya. Poor me! (-_-) Mian ya yg punya tulisan, saya copas g bilang”, tapi nyantumin credit koq ._.v

Akhirnya happy ending juga. Tapi di episode akhir si Ah Hao nggak kelihatan sama sekali. Udah pergi ke Amerika sih! Agak sebel sama endingnya Xu Le n Nancy. Kenapa Cuma gitu? Tapi gpp deh. Yang penting happy ending!😀

Haahh.. Wish To See You Again udah tamat. Jam stgh 3 drama asianya apa lagi nih? Tadi pagi mulai episode pertama. Drama Korea judulnya Secret. Yang main Kim Ha NEul, Ha Ji Won, sama Ryu Si Won kalo g salah. Yg maen di Style pokoknya. Ntar kalo aku dah dapet infonya lagi aku post deh ;D

Gamsahamnida🙂

Credit:

Source: dramalovers-dramakorea

Edited and posted by me

Penulis:

- 96's line - Shim Changmin

6 thoughts on “[Sinopsis] Wish To See You Again Part 2 (End)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s