Posted in Drama, Korea, Sinopsis

Pianist


Pianist (KBS2)

Sinopsis

Oh Je Ro adalah seorang musical jenius yang selalu bermimpi untuk belajar piano. Tapi karena ayahnya sakit, ia harus merawat ayahnya dan tidak bisa pergi ke sekolah. Kemudian Je Ro bekerja di sebuah pabrik piano sebagai pengubah nada. Dia sudah putus asa dalam mendapat sebuah kesempatan untuk belajar, dan berpikir nama yang diberikan oleh ayahnya yang berbunyi seperti “Oh, Zero”, menandakan kekurangan harapannya di masa depan. Hal ini berubah ketika dia bertemu seorang guru sekolah dasar, Yoon In Sa, dan memulai sebuah kisah cinta dengannya.

Detail    :

  • Judul    : 피아니스트 / Pianist
  • Genre   : Melodrama, romance
  • Format : Drama Spesial

Production Credits

  • Director             : Moon Joon Ha (문준하)
  • Screenwriter      : Park Eun Young (박은영)

Pemain :

 ****

Annyeong Haseyo,, kembali lagi bersama saya dalam tulisan yang nggak penting tapi penting banget. Halah.Kali ini kita pindah ke oppa ku yang satu lagi😀 *oppa gue berapa emg?!* Sama kaya drama 1 episodenya Jaemma, kali ini Minho yang dapet peran maen di drama special, 1 episode😀. Nggak papa, biarpun satu episode yang penting Minhonya nampang banyak :p

Pianist. Dari judulnya udah keliatan pasti ceritanya tentang piano-piano gitu. Emang bener. Masa judulnya pianist ceritanya tentang petinju?! Nggak nyambung banget (-___-). Oke, nggak penting. Langsung aja berbagi cerita tentang nih drama.

Minho disini jadi Oh Je Ro. Pemuda umur 20an, yang kerja di pabrik piano. Eh tunggu, tau Minho kan? Bukan Lee Min Ho lho. Tapi Choi Min Ho. Nggak tau? Dia adiknya Choi Si Won. Eh, bukan ding. Dia itu membernya SHINee yang tinggi itu lho.. Yang jadi model klipnya SNSD – GEE. Pertama kali kenal Minho dari temen fb aku. Aku kira Lee Minho. Ternyata Minho lain. Aku cari, ehh,, kesengsem deh😀 *nggak ada yang tanya!!* Oke, balik lagi.

Minho jadi Oh Je Ro. Dia pinter main piano tapi g pernah dapet pendidikan khusus. Dia otodidak. Lawan mainnya disini itu Han Ji Hye. Udah senior tu di perdramaan korea *apadeh*. Ji Hye jadi guru SD Yoon In Sa. Mereka ketemu, kemudian kenal, kemudian deket, kemudian – aaaahh… tau deh.. Berikut awal cerita langsung dari TKP!😀

Scene pertama. Minho lagi nyetir mobil. Di sebelahnya ada pamannya. Nggak tau namanya :p. Si paman minta Minho buat mampir ke toko n beliin rokok buat dia. Minho nurut. Namanya juga anak kecil😀 Dan di toko inilah awal cerita dimulai.

Waktu mau beli rokok di ajumma yg punya toko, tiba2 dia diserobot sama perempuan yang mau beli stoking. Uangnya Minho pada jatuh deh diserempet nona tadi. Gilaa buukk.. Uangnya receh😀 Dia pungutin deh sambil nyeruput es bonbon (?). Waktu mungutin dia nggak sengaja liat nona yang tadi beli stoking lagi make kaos kaki. Ngerasa ada yang liatin, si nona tadi ganti liatin Minho. Dasar bocah, udah ketauan kalo lagi liatin mpe melotot (?) Minho malah ngeliatin lagi. Si nonanya g peduli terus langsung keluar toko. Minho jg langsung ngikut pergi naik ke mobil. Ngikutin si nona tadi.

Di sekolah. Nona tadi, ternyata guru SD, namanya Yoon In Sa (Han Ji Hye) yang bentar lagi kontraknya abis n g bakal diperpanjang. Dia ngajar piano. Tapi ortu murid pada complain sm cara mengajarnya, makanya dia g diperpnjg kntraknya.

Waktu mbantu wakil kepsek mungutin sampah di sepanjang koridor, In Sa dapet telpon dari Jungwoo. Lee Teuk. Leadernya Suju. Eh bukan! Itu mah Jungsoo!😀 Pacarnya In Sa ini. Mereka ketemuan di kafe. Si Jungwoo ngasih anting ke In Sa. Hadiah ultah. Trus waktu di mobil, mau nganterin In Sa pulang tp g jadi berhubung Jungwoo ada urusan di rumah sakit, mereka trus ngobrol bentar. Jungwoo bilang kalo dia mau dijodohin gtu sama ortunya. Tpi dia g mau. Dia nyuruh In Sa buat nunggu mpe ortunya nyerah. In Sa nggak mau nunggu lama lagi. DIa ngajak Jungwoo nikah😀 Tapi Jungwoo g mau. Dia tetep nyuruh In Sa buat nunggu. In Sa udah g bsa nunggu lama lagi trus minta putus. Dia keluar dari mobil deh..

Jungwoo g trima. Dia ngejer In Sa. Trus tnya ke In Sa apa hubungan 5 tahun ini harus berhenti gini? G menyesalkah? In Sa tetep aja keukeuh. Jungwoo nyerah. Dia mau putus. Trus ninggalin In Sa deh.. In Sa jadi keki, ditinggal sendiri. Dia gnti ngejer Jungwoo mpe lempar sepatunya. Tapi nihil. Malah sepatunya diinjek sama mobil. In Sa teriak frustasi. Eh, tuh mobil malah berhenti. Dan keluarlah si supir yang ternyata Minho😀 Minho nganter dia pulang deh..

Mpe depan rumahnya In Sa, Minho nahan In Sa turun. Trus malah nunjuk kain sama steples. Ternyata eh ternyata, dari kain dan steples itu bisa dibuat sepasang sepatu kain merah buat In Sa *gilee.. kreatif bener si Minho :O* Trus mereka pisah. Sebelumnya Minho ngasih kartu nama Serona Piano pabriknya😀 Habis nganter In Sa, dia lgsg pergi ke kafe. Ada piano yg harus dibenerin. Sblm mbenerin, dia mainin tu piano.Gillaaa… Keren euy..! Beneran akang Minho tuh yg main?! Kapan aku bisa main kaya gtu?! Oppaaa… Ajarin aku dongg… :3 *Minho: sapa lo??!* #mewekk

Ternyata Jero itu di DO dari sekolah teknik waktu tahun ke2. Mungkin dia harus ngurus ayahnya yg sakit. Makanya g sekolah. Dia udah lulus SMA. N harusnya bisa nerusin jadi mahasiswa kaya anak lain. Tapi ya gitu..

Waktu lagi benerin piano, dia dpt telpon. Ada piano yg mesti dibenerin nadanya. Lgsg kesana deh dia. Ternyata yg telpon In Sa. Piano di tempat dia ngajar g bener. Makanya nyuruh Je Ro. Sementara Jero mbenerin, In Sa ngajar muridnya, Soomin. Soomin protes, dia main salah tapi g dibenerin. Dia tanya ma In Sa, apa dia bener bisa main piano? In Sa bilang kalo Soomin kebanyakan salah. Makanya g dibenerin. Trus dia nyudahin belajarnya mpe disini aja. Soomin pulang deh. Ternyata daritadi Jero ngeliatin mereka. In Sa gnti ngliatin Jero. Tp trus Jero buang muka. *sok kuul :p*

Paginya, Jero ke sekolah In Sa lagi. Dia liat In Sa lg dimarahin wakil kepsek gara” muridnya udah semester4 tp g bisa” main piano. In Sa terpakasa harus diberhentiin kalo gini terus. Jero trus ke ruangan tmpt piano kya kmrn. In Sa jg ngajarin Soomin lg. Tp Soomin malah buka buku halaman yg blm smpe dia ajari. Soomin bilang kalo guru In Sa yang main. Mamanya pngn denger guru anaknya itu main Chopin. Trus Soomin yg rekam. In Sa mau nolak. Tapi ditantang Soomin, y udah terpaksa dia main. Jero yg liat mereka jadi ikutan tegang (?). Awalnya In Sa bisa main, trus dia berhenti main. Kayanya g bisa. Tp Soomin bilang, “Apa kau ingin aku keluar? Kadang aku juga g bisa main dgn bener kalo ada yang liatin.” Trus dia keluar. Ninggalin In Sa sndirian di dpn piano. Soomin nguping dari pintu bareng tmnnya. Tp g da suara”. Mereka nyimpulin kalo In Sa g bisa main. Tp trus ada alunan piano yang keren banget *ceilaah* Mpe wakil kepseknya denger and pngen liat. In Sa yg main? Bukan. Tapi Jero. Trus waktu udah selesai, n Soomin ngintip lagi, dia liat In Sa yg di dpn piano. Jero? Dia ngumpet di bawah meja😀 . Selamet deh In Sa..

In Sa ngasih kopi kaleng buat tanda terimakasih ke Jero. Trus dia baru sadar kalo mereka blm kenalan. Kenalan deh.. Waktu mau buka kop[inya, pembuka kalengnya Jero malah patah, g bisa minum deh. In Sa senyum geli liat Jero yg kaya anak kecil😀 . Trus dia minta tolong Jero buat mbenerin pianonya y udah lama n g pernah dipake lagi. Jero mau aja. Padah tu piano udah sulit banget dibenerin. Pamannya mpe gregetan ma Jero. Dia bilang ke Jero kalo Jero itu mau bikni piano, nukan benerin piano! Tapi Jero tetep aja ngotot.

Hari berikutnya. Dia ngajak In Sa makan Jajangmyon, eh apadeh, mi hitam gitu pokonya😀 In Sa mau. Waktu makan, ada sisa bumbu yang nempel di pipinya Jero. Tapi Jero g bersih ngelapnya. Trus In Sa yg ngelapin pake tisu. *Aigoo.. Disini Minho kaya anak kecil. Polos gimaanaa gitu😀 *Habis makan mereka jalan. In Sa tanya berapa umur Jero? Jero malah balik tanya. In Sa yg tanya duluan, jd Jero jwab aja 25. Trus In Sa snyum, dia bilang kalo umurnya 26. Trus Jero bilang *halah* kalo umurnya yg asli 26. In Sa snyum aja. Padahal mereka smua boong😀

In Sa cerita kalo dia itu pingin jadi pianist hebat. Dia iri sama Jero n semua orang yang punya bakat main piano, tp dia ngga. Dia pengen trus belajar, tapi dia g punya uang. Jadi dia brhntii n mutusin buat jd guru piano. Tp jadi gru piano jg sulit. Dia bilang ke Jero kalo dia bukan guru regular. Dia Cuma guru paruh waktu yang ngajar piano setelah jam sekolah selesai. Dia tanya apa mimpi Jero? Jero jawab, “Aku tidak pernah memikirkannya.” In Sa trus lanjutin, “Sesuatu yang sangat ingin kamu lakukan sebelum kau meninggal.” Jero jawab, “Tidak menjadi laki-laki seperti ayahku.” “Seperti apa ayahmu?”. “Dia hanya hidup begitu saja. Sebuah kehidupan yang tidak ingin kamu ikuti. Ayahku memberiku nama Oh Jero dgn harapan aku bisa hidup tanpa menonjol”. In Sa lgsg diem. Tp trus dia bilang, “Hari ini ulangtahunku”. Apa maksudnya??

Habis itu, Jero ngajak In Sa ke tempatnya kerja. Terus masuk ke ruangan tempat dia benerin pianonya. Dia nyuruh In Sa duduk. Trus Jero bilang, “Ini hadiah ulangtahun dariku untukmu.” Terus dia mainin lagu pake piano tadi. Habis lagunya selesai dimainin, In Sa nangis. Jero bilang kalo In Sa orang pertama yang dengerin dia main piano. Trus dia noleh ke In Sa yg nangis. Tanya, “Mengapa kau nangis?” In Sa yg nyadar buru-buru hapus air matanya. Habis itu, Jero nge-kiss In Sa. *Emmaaakkk…. G terima…. Huaaaa……. Oppaaaaaaa!!!!😦 *

Keesokan paginya, Jero jadi seneng nata rambut. Dia juga jadi sering senyum🙂. Dia janji ketemuan sama In Sa. Eh, tau g, ternyata baju yang dipake Jero motifnya mau sama kaya In Sa punya. In Sa yg nyadar lgsg lihatin bajunya. Jero snyum” geje /plaakk. Mereka jalan-jalan, liat pembuatan bihun. Jero seneng akhirnya In Sa bisa snyum lepas. *Emg dlu g lepas? -__-* Mreka terus berhenti di toko yg ada pianonya. Natap kaca toko itu. Mau ngapa? Eh, ternyata si Jero ngaca! (-__-). Dia bilang, “Kita tampak mirip. Iya kan?” Pake baju motifnya mau sama gitu😀 Terus mereka masuk ke toko musik itu.

Jero tanya sama yg jaga, pianonya boleh dimainin g? Katanya boleh. Trus dia lgsg ngajak In Sa duduk di depan piano n mainin lagu Twinkle Twinkle Little Star. Jero bilang, “Kau tahu bagian ini. Ayo main bersama.” In Sa nolak. Dia udah lama g main, jd g bisa. Tp trus Jero bilang, “Kalo kamu tidak, aku jga.” In Sa nyerah. Terus mereka maen piano bareng. Pengeeennnn >.<

Habis itu mereka ke pantai. In Sa nggambar lambang namanya Oh Jero. Kaya symbol infinity di matematika gitu lho . Tak terbatas. In Sa bilang, “Namamu bukan berarti hidupmu akan biasa-biasa saja. Tapi Kau spesial, Jero.” Trus dia bilang lagi kalo dia punya temen di universitas. Dia pengen Jero belajar piano lebih banyak lagi. Jero g yakin. Trus lambing infinite yg tadi digambar In Sa terhapus ombak *ceilaahh*.

Jero trus ketemu sama temennya In Sa. Jero disuruh main. Trus In Sa sama temennya bicara, si Jero ditinggal sndiri. Sambil nunggu Jero nulis partitur lagunya sendiri. Temennya In Sa bilang, “Dia bisa bermein sendiri itu mengejutkan. Tapi ini terlalu terlambat.” Temennya bilang kalo Jero bisa main bagus. Tapi banyak kebiasaan buruk yang dia lakukan karena tidak belajar piano dengan guru. Sulit mengubahnya. Trus In Sa bilang, “Itu bisa dihilangkan dengan berlatih.” Temennya bilang, “Itu bisa saja. Asalkan kau punya uang.” In Sa melengo. “Kau punya uang tapi tidak punya bakat. Kau punya bakat tapi tak punya uang. Kalau Cuma 1 tidak bisa. Begitulah piano”, lanjut temennya. Dia nyuruh mbiarin aja Jero. Tapi trus In Sa marah. Dia sebel karena orang kayak dia n Jero cm bisa mimpi n g ada yg bisa bantu wujudin.

Trus mereka ke guru musik lainnya. Tapi guru-guru semua pada bilang, Jero punya bakat. Tapi belajar piano dari usia sekarang ini akan sulit. Semua nolak. In Sa nyerah. Trus mereka ke pantai. Di pantai, Jero ngasih In Sa kalung tapi bandulnya cincin. Dia bilang, “Kali ini kau pakai sebagai kalung. Tapi suatu hari nanti, kau boleh memakainya di jarimu.” Kemudian, Jero masih aja mbenerin piano tuanya In Sa mpe berubah jadi keren.

Di Sekolah, wakil kepsek minta bicara bentar sama In Sa. Ternyata dia diberitau kalo sekolah udah nyewa uru tetap. Jadi kontraknya g bakal diperpanjang. Trus Jero ngajak In Sa makan. Tapi In Sa g nyentuh makanannya sama sekali. Mereka bicara. Tapi si In Sa malah kayak marah. Dia sebel sama Jero kenapa g bisa jadi pianist. G tau tu In Sa tiba”  marah =.=” Trus dia pergi ninggalin Jero.

Jero masih aja serius bikin komposisi lagunya sendiri. Pamannya tanya, lagi apa dia? Tapi Jero g jawab malah tanya, “Paman, apa aku bisa ke universitas kalau aku belajar?” Pamannya jawab, itu sulit. Kalaupun bisa, tak ada gunanya. Trus Jero pergi ningggalin pamannya.

Di rumahnya, In Sa stress sendiri. Sementara Jero, masih nyelesein komposisi lagu yang dari kemaren dia buat. Jero nelpon In Sa, tapi g pernah diangkat. In Sa kayak orang kehilangan semangat. Duduk sambil kepalanya telungkup di atas partitur lagu *mudeng ga? G ya udah :P*. Jero bngung…

In Sa trus pergi minum. Mpe di depan rmh, dia ketemu Jero. Jero kayaknya nunggu dia. “Aku merindukanmu sangat”, kata Jero. In Sa tiba-tiba lgsg peluk dia. Jero tanya, “Apa kau sibuk?”. In Sa lepasin pelukannya n malah bilang, “Ayo kita dansa.” Habis ngasih satu earphonenya ke telinga Jero mereka nari di bawah lampu jalan. *kyaaa… co cuit…. :3* In Sa trus bilang, “Maafkan aku, tapi, kita sebaiknya berhenti sampe disini.”

Pagi harinya, Jungwoo udah nunggu Insa di depan gerbang sekolah. Dia minta buat bicara bentar sama insa. Awalnya Insa nolak, trus akhirnya dia mau juga. Tak jauh dari sana, dari balik pohon yang berdiri tegak *halah*, Jero memandang mereka dengan tatapan gimanaa gitu.

Di kafe, Jungwoo bilang kalo dia menyesal. Dia pingin balikan lagi sama Insa. Dia g bisa hidup tanpa Insa *halah*. Insa g jawab. Trus Insa dianter pulang sama Jungwoo. Sampe di tangga rumahnya, dia kaget liat Jero. Ternyata Jero nunggu dia disana. Insa nyuekin Jero nnglangkah itu aja. Tapi trus Jero lgsg peluk Insa dari belakang. *Emaakk…….. G kuat….. Oppaaaa!! L Ngiri…….* Insa minta buat Jero nglepasin dia. Dia bilang kalo g suka sama Jero. Tapi Jero mohon ma dia supaya mereka jangan gini. Jero tanya,”Kau cinta aku, kan?” Insa jawab, “Kau tidak tau apa itu cinta.” Intinya dia bilang kalo dia g suka Jero. Tp trs Jero mengang tangan Insa n bilang, “Lalu apa ini?” Ternyata dijarinya Insa ada cincin yg dulu pernah Jero kasih. Nah lo?! Kena Lo!😀 Tapi Insa tetep nyangkal. Dia bilang kalo mau balik lagi ke Jungwoo. Dan tinggalah Jero sendiri di kesunyian malam (?).

Jero nyoba nelpon Insa berkali-kali tapi tetep g da jawaban. Truz dia mutusin buat nemuin Insa. Dia langsung narik lengan Insa waktu liat dia bareng Jungwoo. Sempet terjadi perkelahian kecil, tapi akhirnya Insa mau ikut Jero dengan alasan Cuma sekali ini aja.

Jero ngajak Insa ke pabrik tempat ia kerja. Dia main lagu yang ia compose sendiri pake piano Insa yang udah dibenerin jadi bagus. Habis lagunya selseai dimainin, Insa minta maaf, n langsung pulang gitu aja.

Jero bawa piano tadi ke pantai. Dia duduk di pasir, memandang pantai, sambil kepalanya sandaran di kaki piano. Jero nangis. *Kyaaa… Oppa… Uljima L* Trus dia kirim pianonya Insa ke rumahnya. Di skolah, Insa lagi nge-pak barang, siap” pergi. Jungwoo telpon n nawarin tumpangan buat dia. Tapi Insa nolak. Kemudian dia pergi ke guru piano yg dulu dia temui bareng Jero n nyerahin buku merahnya. G tau isinya apa, yg jelas warnanya merah n sampulnya ada tulisan “Insa”😀

Jero sama pamannya masih kerja di pabrik. Jero masih jadi pengubah nada. Di taksi, Insa tiba-tiba nyuruh supir buat berhenti. Dia pergi ke toko piano tmpat dia sama Jero dulu pernah main bareng. Dia keinget Jero.

Melmnya di kafe, Jungwoo nglamar Insa pake cincin. *haiah, yaiyalah! masak pake sapi?!* Tapi Insa bilang dia g bisa. Trus dia nangis di depan Jungwoo. Di rumahnya, Jero nghampiri ayahnya yg lagi duduk nghadep langit. Dia duduk di sebelah ayahnya. Tiba-tibah ayahnya bilang, “Terluka? Maafkan Aku.” Trus Jero nggendong ayahnya dipunggung n balik ke dalam. *iihh.. gentle ya?! :D*

2 Tahun Kemudian…

Seseorang berjas hitam sedang menaiki tangga. Siapakah dia? Ya. Dia adalah Oh Jero. Akhirnya, dia berhasil menjadi pianist. Dia berhasil mengadakan recital pianonya sendiri. Kita bangga padanya. Beri tepuk tangan meriah untuk Oh Jero.. Plok plok plok. #abaikan. Ternyata guru yang ditemui Insa dan dia yang membantunya.

Insa? Insa buka les sendiri di rumahnya. Soomin pun ikut juga. Sekarang Insa sudah jadi guru yang bemar, g seperti dulu *plakk*😀 Salah satu muridnya berhasil jadi juara di Junior Chopin Concour.

Di tengah perjalanan, Insa mau beli stoking dulu. Dia berhenti di toko yang sama waktu pertama kali dia dan Jero bertemu. Jero, habis pulang recital, janji mau mmpir ke pabrik. Dia mau beliin rokok buat pamannya. Trus dia pergi ke toko tempat pertama kali dia sama Insa ketemu. Dan disanalah mereka sekarang *halah*. Ketemu kagak? Mana gua tau! Orang dramanya selese disitu😀

SELESAI

Emang rada nanggung sih. Cuma dikasih tau kalo mereka ke toko yang sama. G diliatin mereka ketemu lagi pa ga. Mnyebalkan -__-

Ampuun,, Minho Oppa ada kissing scenenya juga lagi! G terima…….!!! Huaaa…!!

Udah deh. G penting gua nangis. Mendingan pada nonton, kalo rela tapi. Ceritanya bagus koq. Cuma rada aneh aja sama Oh Jero diawal-awal. Kaya anak kecil gimanaaa gitu! Tapi emang Minho Oppa imut siih…😀

Penulis:

- 96's line - Shim Changmin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s